Khutbah Jum’at: Sikap Muslim Terkait Musim Hujan

0
128

KHUTBAH PERTAMA:

الْحَمْدُ لِلهِ الَّذِيْ بِنِعْمَتِهِ تَتِمُّ الصَّالِحَاتُ، وَبِفَضْلِهِ تَتَنَزَّلُ الْخَيْرَاتُ وَالْبَرَكَاتُ، وَبِتَوْفِيْقِهِ تَتَحَقَّقُ الْمَقَاصِدُ وَالْغَايَاتُ

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن

 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا ﷲ حَقَّ تُقَاتِه وَلا تَمُوتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ ( ال عمران : ١۰٢)

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا ﷲَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالأرْحَامَ إِنَّ ﷲَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا (النساء : ١) 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوﷲَ وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيدًا .  يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ ﷲَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا ( الاحزاب : ٧۰ – ٧١)

أَمَّا بَعْدُ :

Jama’ah sidang Jum’at rahimakumullah,

Yang pertama dan paling utama mari kita selalu besyukur pada Allah, kita bersyukur atas seluruh nikmat yang telah Allah berikan kepada kita. Mari kita bersyukur dengan sebenar-benarnya, tidak sekedar di lisan saja tetapi bil qolbi wal lisaani wal jawaarih yaitu dengan hati, lisan dan juga amal perbuatan badan. Kemudian, sholawat dan salam semoga senantiasa tercurah pada panutan kita, nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Tidak lupa, melalui mimbar Jum’at yang mulia ini khatib mengingatkan diri khatib sendiri dan jama’ah sekalian untuk senantiasa meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Taqwa adalah sebaik-baik bekal di dunia dan akhirat. Allah berfirman,

وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى

“Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa.” (QS. Al-Baqarah: 197)

Kaum muslimin rahimakumullah,

Sekarang kita berada di musim penghujan, hampir tiap hari turun hujan. Sebagai seorang muslim tentu kita tidak melihat hujan sekedar sebagai fenomena alam. Menganggap hujan sebagai suatu hal biasa karena perubahan iklim atau musim. Atau bahkan yang lebih parah dari itu, kita malah mengeluh menggerutu ketika turunnya hujan karena aktifitas terhambat, kepergian tertunda, terjadi banjir, dan seterusnya. Sebagai seorang muslim  tentu kita tidak boleh bersikap demikian.  Sebagai seorang muslim kita perlu menyikapi sebaik-baiknya atas segala sesuatu yang Allah ciptakan atau taqdirkan, termasuk turunnya hujan. Berikut beberapa sikap yang hendaknya dimiliki seorang muslim terkait turunnya hujan:

Pertama, mensyukuri nikmat Allah yang berupa hujan

Tentu kita masing ingat sebelum turun hujan, sebelum datangnya musim penghujan kita mengalami musim kemarau yang panjang. Udara panas, debu bertebaran, tanah-sumur-sungai pun mengering, air pun menjadi barang langka, dan pemandangan gersang dimana-mana. Mencari air sekedar untuk mandi atau bersuci pun kesusahan. Alhamdulillah Allah pun turunkan hujan, udara menjadi sejuk, air melimpah dimana-mana, pohon dan rerumputan pun menghijau menyejukkan pandangan mata.  Air memiliki fungsi sangat vital bagi manusia, mulai dari minum, untuk mandi atau bersuci, untuk bercocok tanam dan lainnya. Turunnya hujan adalah nikmat yang sangat agung dari Allah karena dengan hujan air melimpah dimana-mana.  Dan hujan membawa air yang suci dan mensucikan. Allah Ta’ala berfirman,

وَأَنزَلْنَا مِنْ السَّمَاءِ مَاءً طَهُوراً

“Dan Kami turunkan dari langit air yang amat bersih.” (Quran Al-Furqan: 48)

Dalam ayat lainnya Allah berfirman:

وَنَزَّلْنَا مِنْ السَّمَاءِ مَاءً مُبَارَك

“Dan Kami turunkan dari langit air yang berkah (banyak manfaatnya).” (Quran Qof: 9).

Turunnya hujan membawa keberkahan yang sangat banyak untuk manusia dan makhluk lainnya di muka bumi. Hendaknya kita bersyukur dengan nikmat hujan yang telah Allah turunkan.

Kedua, memahami kebesaran Allah

Proses terjadinya hujan adalah sebuah fenomena yang luar biasa. Sejak bagaimana air menguap dari laut, danau atau daratan kemudian menjadi gumpalan awan. Kalau kita nalar, berapa energi yang dibutuhkan untuk menguapkan air sebegitu banyaknya?? Allah maha mampu atas segala sesuatu. Gumpalan awan pun kemudian ditiup angin kemudian menjadi satu dan menjadi mendung dan kemudian menjadi hujan. Air hujan ini pun menjadi sumber kehidupan di bumi dan juga manfaat-manfaat lainnya. Ini tidak lain menunjukkan agungnya kebesaran Allah.

وَهُوَ الَّذِي يُرْسِلُ الرِّيَاحَ بُشْرًا بَيْنَ يَدَيْ رَحْمَتِهِ حَتَّى إِذَا أَقَلَّتْ سَحَابًا ثِقَالاً سُقْنَاهُ لِبَلَدٍ مَّيِّتٍ فَأَنزَلْنَا بِهِ الْمَاء فَأَخْرَجْنَا بِهِ مِن كُلِّ الثَّمَرَاتِ كَذَلِكَ نُخْرِجُ الْموْتَى لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

Dan Dialah yang meniupkan angin sebagai pembawa berita gembira sebelum kedatangan rahmat-Nya (hujan); hingga apabila angin itu telah membawa awan mendung, Kami halau ke suatu daerah yang tandus, lalu Kami turunkan hujan di daerah itu, maka Kami keluarkan dengan sebab hujan itu pelbagai macam buah-buahan. Seperti itulah Kami membangkitkan orang-orang yang telah mati, mudah-mudahan kamu mengambil pelajaran.” (QS. Al A’araf: 57).

Ketiga, mengimani hari kebangkitan

Dalam banyak ayat Al Qur’an Allah mengaitkan hari kembangkitan dengan proses turunnya hujan yang menghidupkan kembali bumi setelah kering dan mati.  Diantaranya Allah berfirman dalam surat Fushshilat:

وَمِنْ آيَاتِهِ أَنَّكَ تَرَى الْأَرْضَ خَاشِعَةً فَإِذَا أَنزَلْنَا عَلَيْهَا الْمَاء اهْتَزَّتْ وَرَبَتْ إِنَّ الَّذِي أَحْيَاهَا لَمُحْيِي الْمَوْتَى إِنَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍقَدِيرٌ.

Dan sebagian dari tanda-tanda (kekuasaan) ya bahwa kamu melihat bumi itu kering tandus, maka apabila Kami turunkan air di atasnya, niscaya ia bergerak dan subur. Sesungguhnya Tuhan Yang menghidupkannya tentu dapat menghidupkan yang mati; sesungguhnya Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS. Fusshilat: 39).

Sangat mudah bagi Allah untuk membangkitkan kembali manusia setelah kematiannya. Sebagaimana Allah hidupkan tanah dan bumi yang kering dengan air hujan, demikian juga Allah maka mampu membangkitkan kembali manusia. Ini sebuah renungan berharga bagi orang-orang yang mau merenung.

Keempat, berdoa ketika turun hujan

Ketika turun hujan adalah waktu mustajabah untuk berdoa. Jangan disia-siakan. Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam bersabda:

ثِنْتَانِ مَا تُرَدَّانِ الدُّعَاءُ عِنْدَ النِّدَاءِوَ تَحْتَ المَطَرِ

“Dua do’a yang tidak akan ditolak: [1] do’a ketika adzan dan [2] do’a ketika ketika turunnya hujan.” (HR. Baihaqi, dihasankan Albani)

Diantara doa yang diajarkan Rasulullah untuk dibaca ketika turun hujan:

اللهُم صَيباً نَافعاً

“Ya Allah jadikanlah hujan ini hujan yang bermanfaat.” (HR. Bukhari, Abu Daud, dan lainnya)

Ketika hujan turun berlebihan maka disunnahkan berdoa:

اَللَّهُمَّ حَوَالَيْنَا وَلاَ عَلَيْنَا، اَللَّهُمَّ عَلَى اْلآكَامِ وَالظِّرَابِ، وَبُطُوْنِ اْلأَوْدِيَةِ وَمَنَابِتِ الشَّجَرِ

“Ya Allah, turunkanlah hujan di sekitar kami, jangan yang merusak kami. Ya, Allah! turunkanlah hujan di dataran tinggi, di bukit-bukit, di perut lembah dan tempat tumbuhnya pepohonan.”

Sekian yang dapat kami sampaikan di khutbah yang pertama ini, semoga bermanfaat. 

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرّحِيْمِ

KHUTBAH KEDUA:

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

Jama’ah ibadah Jum’ah yang semoga dirahmati oleh Allah Subhanahu wa ta’ala  

Setelah melalui masa kemarau yang panjang sekarang Allah turunkan nikmat berupa hujan. Mari kita banyak bersyukur dan mengambil pelajaran darinya. Jangan sampai malah menggerutu dan kufur atas nikmat yang Allah turunkan.

وَهُوَ الَّذِي يُنَزِّلُ الْغَيْثَ مِن بَعْدِ مَا قَنَطُوا وَيَنشُرُ رَحْمَتَهُ وَهُوَ الْوَلِيُّ الْحَمِيدُ

“Dan Dialah Yang menurunkan hujan sesudah mereka berputus asa dan menyebarkan rahmat-Nya. Dan Dialah Yang Maha Pelindung lagi Maha Terpuji.” (QS. As Syuura 27-28)

Sekian, semoga bermanfaat. Semoga Allah mudahkan kita terus bersyukur dengan nikmat hujan yang telah diturunkan untuk kita dan kita bisa mengambil renungan yang bermafaat darinya. Mari kita tutup khutbah ini dengan sholawat dan doa.

إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلّاً لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ

وَصَلَّى اللَّهُ عَلَى نَبِيِّهِ مُحَمَّدٍ وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ اَلْعَالَمِينَ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here